Skip to content →

Ahmed Awad Bin Mubarak Ditunjuk Yaman Jadi Perdana Menteri Baru

journalofserviceclimatology.org – Pada hari Senin, 5 Februari, waktu lokal, Dewan Kepemimpinan Presidensial Yaman mengumumkan pengangkatan Ahmed Awad bin Mubarak sebagai Perdana Menteri yang baru. Dilaporkan oleh kantor berita SABA yang resmi, dewan tersebut telah memutuskan bahwa anggota kabinet akan melanjutkan tugas mereka tanpa perubahan sampai proses transisi selesai.

Pengangkatan Perdana Menteri baru ini menjadi efektif sejak Senin yang sama, sebagaimana diumumkan oleh SABA.

Maeen Abdulmalik Saeed, yang berencana untuk mengundurkan diri dari posisi Perdana Menteri Yaman, akan beralih fungsi menjadi penasihat kepada Ketua Dewan Pemimpinan Presiden, menurut pernyataan resmi dari kantor Kabinet Yaman yang dipublikasikan melalui platform X.

Ahmed Awad bin Mubarak akan menggantikan Saeed sebagai Perdana Menteri di tengah periode meningkatnya ketegangan di Yaman, yang dipicu oleh serangan-serangan terbaru di Laut Merah oleh kelompok Houthi. Serangan tersebut telah memprovokasi tindakan militer balasan dari Amerika Serikat dan Inggris.

Dikenal sebagai mantan duta besar Yaman untuk Amerika Serikat, bin Mubarak memiliki sejarah konflik dengan kelompok Houthi, yang telah menculiknya pada tahun 2015 dan menahannya selama beberapa hari. Sebelumnya, ia telah menjabat sebagai kepala staf presiden Yaman dan juga pernah ditempatkan sebagai perwakilan negara di PBB pada tahun 2018.

Menurut Mohammed Al-Basha, seorang ahli Yaman yang bekerja dengan grup penelitian Navanti yang berbasis di Amerika Serikat, bin Mubarak dianggap sebagai salah satu pemimpin utama koalisi yang dipimpin oleh Saudi yang melakukan intervensi militer melawan Houthi pada tahun 2015. Intervensi ini bertujuan untuk mendukung pemerintahan Yaman yang diakui secara internasional, setelah Houthi merebut ibu kota Sanaa pada tahun sebelumnya.

Dilaporkan oleh AFP, Al-Basha menyatakan bahwa kelompok Houthi kemungkinan besar tidak akan menerima penunjukan bin Mubarak, mengingat latar belakang konflik sejarah antara mereka. Penunjukan ini diperkirakan akan menambah ketegangan antara Houthi dan pemerintah yang diakui secara internasional.

Kelompok Houthi, yang didukung oleh Iran dan merupakan bagian dari kelompok yang menentang kebijakan Barat dan Israel, telah mengganggu perairan Laut Merah selama beberapa bulan, yang memicu respons militer dari Amerika Serikat dan Inggris.

Pentagon melaporkan bahwa Houthi telah melakukan lebih dari 30 serangan terhadap kapal dagang dan angkatan laut sejak 19 November. Pemberontak menyatakan bahwa serangan mereka adalah bentuk dukungan terhadap Palestina dan protes terhadap konflik antara Israel dan Hamas di Jalur Gaza yang berlangsung sejak Oktober.

Published in Berita Internasional

Comments are closed.