Skip to content →

Ingin Gencatan Senjata Islael Ke Hamas, Begini Syarat Dari Netanhayu

journalofserviceclimatology.org – Benjamin Netanyahu telah menyampaikan bahwa dia tidak akan menyetujui kesepakatan gencatan senjata yang meminta pembebasan ribuan tawanan Palestina atau penarikan pasukan Israel dari Gaza. Pernyataan ini muncul seiring dengan keterbukaan Ismael Haniyeh, pemimpin Hamas, untuk membahas usulan perdamaian di Kairo, Mesir. Haniyeh menegaskan bahwa Hamas bertekad untuk menghentikan agresi militer Israel di Gaza dan mengamankan pengunduran diri penuh pasukan Israel dari daerah tersebut.

Meskipun ada pengakuan bahwa tuntutan tersebut mungkin sulit bagi Israel untuk diterima, Mesir, Qatar, dan Amerika Serikat tetap optimis dan berusaha untuk mengeksplorasi kemungkinan agar kedua pihak dapat dipersuasi untuk menerima gencatan senjata jangka pendek. Gencatan senjata ini diharapkan bisa berlangsung setidaknya selama satu bulan, memberikan jendela peluang bagi pembebasan hampir semua sandera.

Kerangka kerja proposal yang telah dibahas antara Mesir, Qatar, Amerika Serikat, dan Israel pada tanggal 28 Januari 2024 di Paris menghadirkan sebuah rancangan kesepakatan. Diskusi ini diadakan tanpa kehadiran perwakilan Hamas karena lokasi pertemuan.

Benjamin Netanyahu, dengan tegas, telah menolak kemungkinan perjanjian yang membutuhkan penarikan pasukan Israel dari Gaza tanpa tercapainya sebuah kemenangan militer yang definitif. Dia menyatakan bahwa konflik di Gaza bukan lagi sekadar pertempuran melawan Hamas dan bahwa ia tidak akan mengakhiri operasi militer sebelum tujuan Israel terpenuhi.

Mengenai isu pembebasan sandera, perdana menteri Israel tersebut menegaskan bahwa Pasukan Pertahanan Israel (IDF) akan tetap berada di Gaza dan menolak gagasan pembebasan ribuan orang yang disebutnya “teroris”.

Laporan yang bocor mengindikasikan bahwa fase pertama dari gencatan senjata yang diusulkan akan melibatkan pembebasan sekitar 35 sandera sebagai bagian dari gencatan senjata selama enam minggu. Kelompok sandera yang dimaksud meliputi perempuan sipil, pria lanjut usia, serta sandera yang sakit atau terluka. Sebagai gantinya, Israel akan membebaskan beberapa warga Palestina yang ditahan.

Fase kedua dari kesepakatan ini akan berfokus pada pembebasan tentara laki-laki dan perempuan, sementara fase ketiga akan khusus menangani masalah pemulangan jenazah.

Netanyahu, yang menghadapi perpecahan di dalam kabinetnya, menyadari bahwa proposal ini bisa berisiko bagi kelangsungan pemerintahannya. “Kami tidak akan menyetujui apapun selain dari kemenangan total,” katanya, seperti dikutip oleh The Guardian pada tanggal 31 Januari 2024.

Dia menambahkan bahwa Israel bertekad untuk mencapai semua tujuan strategisnya, termasuk penghancuran Hamas, pemulangan semua sandera, dan memastikan Gaza tidak lagi menjadi ancaman bagi Israel. Sampai semua ini tercapai, tidak satu pun tahanan Palestina akan dibebaskan dari penjara Israel.

Tanggapan Hamas

Sami Abu Zuhri, seorang pejabat senior dari Hamas, mengecam pernyataan Netanyahu sebagai bukti ketidakpedulian perdana menteri terhadap kesuksesan pembicaraan yang terjadi di Paris serta terhadap nasib para tahanan Israel.

Itamar Ben-Gvir, Menteri Keamanan Nasional Israel, telah memberikan peringatan bahwa kesepakatan yang tidak mempertimbangkan keamanan dengan cermat dapat mengakibatkan pembubaran koalisi yang berkuasa.

Dalam kontras dengan posisi Israel, Haniyeh dari Hamas menegaskan bahwa respon kelompoknya terhadap usulan tersebut akan ditentukan oleh kebutuhan untuk menghentikan agresi Israel terhadap Gaza dan penarikan pasukan Israel dari wilayah tersebut. “Kami terbuka untuk membahas setiap inisiatif atau usulan yang serius dan dapat diimplementasikan, yang menuju kepada penghentian agresi secara menyeluruh, menjamin proses penyediaan tempat tinggal dan rekonstruksi, pencabutan blokade, dan menyelesaikan proses pertukaran tahanan yang kredibel,” kata Haniyeh.

Detail tentang proporsi tahanan yang akan dibebaskan sesuai dengan kategori sandera yang berbeda belum sepenuhnya diselesaikan dalam negosiasi.

Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, menyatakan pada malam Senin bahwa “tindakan penting dan produktif telah diambil, dan ada harapan nyata untuk masa depan.” Dia juga menekankan bahwa Hamas harus membuat keputusan mereka sendiri, namun menambahkan bahwa ada dukungan kuat dan persesuaian di antara negara-negara yang terlibat mengenai proposal yang disodorkan.

David Cameron, Menteri Luar Negeri Inggris, memberikan perspektif bahwa segala kesepakatan harus mencakup penggantian kepemimpinan militer Hamas di Gaza.

Published in Berita Berita Internasional

Comments are closed.