https://journalofserviceclimatology.org/Militer Israel Tangkap Ratusan Orang di RS Nasser, Saat Serangan Udara Terus Menghantam

journalofserviceclimatology.org – Pasukan Israel telah melakukan penangkapan di kompleks Rumah Sakit Nasser, fasilitas medis terbesar di Gaza, di tengah serangan udara yang berkelanjutan di wilayah tersebut. “Pasukan pendudukan telah menahan sejumlah besar staf medis di dalam Kompleks Medis Nasser, yang telah mereka ubah menjadi basis militer,” ungkap Ashraf al-Qidra, juru bicara Kementerian Kesehatan Gaza, pada hari Sabtu (17/2).

Militer Israel mengindikasikan bahwa operasi mereka di Nasser bertujuan untuk mengejar militan, dengan laporan penangkapan 100 orang di lokasi tersebut, penumpasan terhadap individu bersenjata di sekitar rumah sakit, dan penemuan senjata di dalamnya, merujuk pada Reuters.

Hamas membantah klaim bahwa pejuang mereka menggunakan fasilitas medis sebagai perisai. Setidaknya dua sandera Israel yang telah dibebaskan melaporkan bahwa mereka ditahan di Nasser.

Serangan Israel terhadap institusi medis ini telah memunculkan kekhawatiran bagi pasien, personel medis, dan pengungsi Palestina yang berlindung di sana.

Di awal minggu, sekitar 10.000 orang mencari perlindungan di rumah sakit tersebut, namun banyak yang telah meninggalkan Rumah Sakit Nasser baik karena antisipasi serangan lebih lanjut dari Israel atau karena perintah untuk mengosongkan pusat medis tersebut, menurut Kementerian Kesehatan Gaza.

Di selatan, di Rafah, di mana lebih dari separuh dari 2,3 juta penduduk Gaza mencari perlindungan, kondisi musim dingin yang ekstrem telah memperparah situasi yang sudah buruk, dengan angin kencang yang menggusur beberapa tenda pengungsi dan banjir hujan yang merendam tenda-tenda lain.

Rencana invasi Israel ke Rafah telah memicu kecemasan internasional bahwa tindakan tersebut akan memperparah krisis kemanusiaan di Gaza.

Ismail Haniyeh, pemimpin Hamas, telah menyalahkan Israel atas stagnasi kemajuan menuju kesepakatan gencatan senjata di Gaza, seperti yang dinyatakan dalam pernyataan pada hari Sabtu.

Haniyeh menegaskan bahwa Hamas hanya akan menerima gencatan senjata permanen, penarikan pasukan Israel dari Gaza, pengakhiran “pengepungan yang tidak adil,” dan pembebasan tahanan Palestina dari penjara Israel.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah berjanji “kemenangan total” atas Hamas, tetapi menyebutkan pada hari Rabu bahwa fleksibilitas dalam sikap kelompok tersebut dapat membuka jalan terhadap kemajuan dalam negosiasi untuk sebuah kesepakatan yang akan memfasilitasi pembebasan sandera.

Serangan udara dan darat Israel telah menghancurkan sebagian besar wilayah Gaza, memaksa mayoritas besar penduduknya untuk mengungsi dari rumah mereka. Pejabat kesehatan Palestina telah melaporkan kematian 28.858 individu, dengan mayoritas merupakan sipil.

Pejabat kesehatan telah mengonfirmasi setidaknya 83 kematian di Jalur Gaza akibat serangan udara sejak Jumat, termasuk satu individu di Rafah pada hari Sabtu, daerah yang berbatasan dengan Mesir yang Israel identifikasi sebagai kubu terakhir Hamas.

Militer Israel menyatakan bahwa jet tempurnya telah berhasil menyingkirkan beberapa militan dalam konflik di Gaza sejak Jumat.