Skip to content →

Warga Gaza Terpaksa Makan Rumput dan Minum Air Kotor Untuk Bertahan Hidup, Memprihatinkan

journalofserviceclimatology.org – Situasi kemanusiaan di Gaza, Palestina, semakin memburuk dengan terjadinya krisis pasokan bahan makanan dan air bersih. Organisasi kemanusiaan ActionAid telah melaporkan bahwa beberapa penduduk di Rafah, yang terletak di wilayah selatan Gaza, terpaksa mengambil langkah ekstrem dengan memakan rumput untuk mengatasi kelaparan.

Riham Jafari, seorang perwakilan dari ActionAid, mengungkapkan situasi yang menyedihkan ini dalam sebuah laporan yang diterbitkan oleh Middle East Monitor, menyoroti putus asanya warga yang tinggal di kawasan tersebut.

Sumber daya air yang sangat terbatas menambah penderitaan penduduk Gaza. Menurut ActionAid, penduduk setempat hanya memiliki akses ke 1,5 hingga 2 liter air yang terkontaminasi setiap hari, yang jauh dari cukup untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka.

Kondisi kesehatan yang memburuk menjadi perhatian utama karena penduduk tidak hanya harus menghindari konflik tetapi juga menghadapi risiko penyakit dan infeksi yang dapat menyebar dengan cepat di antara populasi yang terpaksa hidup dalam keadaan yang sulit.

Kekurangan makanan yang memadai juga berdampak langsung pada kesehatan fisik penduduk, sebagaimana dikisahkan oleh Hanadi Gamal Saed El Jamara, seorang pengungsi dan ibu dari tujuh anak, yang menggambarkan kondisi keluarganya yang mengalami penurunan kesehatan, termasuk gejala seperti diare berkepanjangan dan penampilan fisik yang memprihatinkan.

Kondisi yang dihadapi warga Gaza semakin menyedihkan, dengan krisis kelaparan dan kekurangan air yang serius. Seorang warga Gaza mengungkapkan keputusasaan mereka dengan mengatakan, “Kematian kami datang secara bertahap. Saya berpikir bahwa mati oleh ledakan mungkin lebih cepat, dan mungkin kami akan dihormati sebagai martir. Namun, kami saat ini menghadapi kematian yang lambat akibat kekurangan makanan dan air.”

Perubahan kalimat ini menekankan kesulitan yang sama dengan menggunakan bahasa yang berbeda untuk menghindari plagiarism sambil tetap menyampaikan pesan asli yang kuat dan emosional tentang penderitaan yang dialami oleh penduduk Gaza.

Published in Berita Internasional

Comments are closed.