Skip to content →

Bombardir 85 Titik, AS Mulai Serang Irak dan Suriah Besar-Besaran

journalofserviceclimatology.org – Pada tanggal 2 Februari, serangan udara yang dilancarkan oleh Amerika Serikat telah menghantam 85 titik di Irak dan Suriah, yang merupakan daerah di mana kelompok militan yang didukung oleh Iran beroperasi. Ini menandakan langkah AS yang mungkin merupakan bagian dari serangkaian serangan yang lebih besar dan terorganisir terhadap milisi yang didukung Iran, sebagai balasan atas serangan terhadap pasukan Amerika di kawasan Timur Tengah.

Dalam insiden sebelumnya, serangan yang dilakukan oleh militan pro-Iran telah menyebabkan kematian tiga anggota militer AS dan melukai 40 lainnya di Yordania.

Dalam sebuah pernyataan, Presiden AS Joe Biden mengindikasikan bahwa operasi militer Amerika Serikat akan terus berlangsung.

“Kami di Amerika Serikat tidak berambisi untuk terlibat dalam konflik di Timur Tengah atau di tempat lain di dunia. Namun, saya ingin mengirimkan pesan yang jelas kepada siapapun yang mungkin mempertimbangkan untuk melakukan kekerasan terhadap warga Amerika: jika ada upaya untuk menimbulkan bahaya pada kami, kami akan mengambil tindakan,” ujar Presiden Biden.

Serangan udara yang dilakukan oleh Amerika Serikat pada Jumat tersebut merupakan eskalasi signifikan dibandingkan dengan serangan-serangan sebelumnya yang ditujukan kepada kelompok milisi yang didukung Iran. Operasi-operasi yang lalu lebih terbatas pada target-target seperti gudang senjata atau pusat-pusat pelatihan.

Amerika Serikat, dalam sikapnya, bertujuan untuk menghalangi dan menghentikan serangan lebih lanjut dari kelompok-kelompok tersebut, sambil berusaha menjauhkan diri dari konflik yang lebih besar dengan Iran di Timur Tengah, yang telah dirundung oleh ketegangan akibat tindakan-tindakan Israel di Gaza.

Komando Sentral AS (CENTCOM) mengonfirmasi serangan udara tersebut melalui sebuah pengumuman, menyatakan bahwa target-target di Irak dan Suriah yang terkait dengan Pasukan Quds dari Korps Pengawal Revolusi Islam Iran serta milisi yang terafiliasi dengan mereka telah diserang.

Dalam pengumuman tersebut, disebutkan, “Kekuatan militer kami telah menargetkan lebih dari 85 lokasi, memanfaatkan banyak pesawat, termasuk pembom jarak jauh yang terbang langsung dari Amerika Serikat. Serangan-serangan ini mengandalkan penggunaan amunisi presisi dalam jumlah yang melebihi 125.”

“Objek-objek yang menjadi sasaran mencakup pusat-pusat pengendalian operasi, fasilitas intelijen, sistem peluncuran roket dan rudal, tempat penyimpanan kendaraan udara tanpa awak, serta fasilitas-fasilitas yang terkait dengan rantai pasokan logistik dan amunisi milisi yang didukung IRGC, yang memfasilitasi serangan-serangan terhadap pasukan Amerika Serikat dan sekutu-sekutu mereka.”

Menteri Pertahanan AS, Lloyd Austin, mengeluarkan pernyataan yang menyatakan bahwa serangan tersebut merupakan tindakan awal sebagai respons dari AS.

Menurut John Kirby, seorang juru bicara Dewan Keamanan Nasional, serangan yang dilakukan telah tercapai dengan hasil yang memuaskan. “Kami percaya serangan tersebut telah mencapai tujuannya dengan sukses,” ujar Kirby.

Letnan Jenderal Douglas Sims, yang menjabat sebagai direktur di Kepala Staf Gabungan, menyatakan bahwa sasaran serangan telah dipilih dengan pertimbangan yang matang dan perhitungan bahwa ada kemungkinan tinggi akan terdapat korban dari pihak Korps Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGC) dan personel milisi yang terafiliasi.

Serangan tersebut terlaksana tidak lama setelah Presiden Biden mengadakan pertemuan dengan keluarga dari tentara AS yang gugur di Yordania.

Dilaporkan oleh CNN, pesawat pengebom B-1, yang merupakan pesawat pengebom strategis berjarak jauh yang mampu melancarkan serangan dengan senjata presisi dan juga senjata non-presisi, digunakan dalam operasi militer ini.

Published in Berita Internasional

Comments are closed.