Skip to content →

Houthi yang Didukung Iran Akankah Menyeret AS dan Sekutunya ke dalam Perang?

journalofserviceclimatology.org – Mencapai kemenangan tidak akan menjadi tugas yang sederhana bagi koalisi internasional yang terdiri dari negara-negara seperti Amerika Serikat, Australia, Bahrain, Kanada, dan Belanda, yang bertekad untuk menargetkan serangan terhadap posisi Houthi di Yaman.

Tercatat, sejak pertengahan November telah terjadi setidaknya 30 insiden serangan oleh kelompok Houthi, yang menerima dukungan keuangan dari Iran, terhadap kapal-kapal internasional dan niaga di Laut Merah, dengan indikasi bahwa serangan tersebut akan berlanjut.

Pejabat dari Kementerian Pertahanan Amerika Serikat memberikan pernyataan pada tanggal 23 Januari yang menyatakan kesiapan mereka untuk mengambil langkah-langkah tambahan guna menetralkan ancaman atau merespons serangan, dengan tujuan utama untuk menjaga stabilitas dan keamanan di kawasan Laut Merah serta rute-rute perdagangan internasional.

Serangan beruntun yang dilancarkan oleh Houthi ini telah menjadi sumber gangguan bagi pelayaran dunia dan menambah kecemasan atas kemungkinan eskalasi dari konflik Israel-Hamas yang bisa berujung pada pengaruh yang lebih luas di kawasan Timur Tengah.

Kerajaan Arab Saudi memilih untuk tidak memberikan komentar tentang situasi yang berkembang di Laut Merah, sementara proses negosiasi untuk mencapai kesepakatan damai antara Arab Saudi dan Houthi terus berlangsung. Dengan pertimbangan bahwa Amerika Serikat kini menghadapi tantangan yang sama dengan yang telah dihadapi Arab Saudi – tanpa keberhasilan yang signifikan – hampir selama sepuluh tahun, pertanyaan muncul mengenai kemungkinan AS untuk mencapai kemenangan atas kelompok Houthi tersebut.

Alasan AS dan Inggris Menyerang Yaman

Sebelum eskalasi serangan oleh Houthi, ada upaya-upaya diplomatik yang dilakukan untuk menenangkan ketegangan di Laut Merah, tetapi inisiatif tersebut ditolak oleh pihak Houthi.

“Kami menyesalkan situasi ini telah berkembang sejauh ini,” ungkap Tim Lenderking, Perwakilan Khusus AS untuk Yaman.

Houthi, yang mengontrol wilayah dengan kepadatan penduduk tertinggi di Yaman, menyatakan serangan mereka sebagai bentuk solidaritas terhadap Palestina di tengah konflik dengan Israel di Gaza.

Namun, serangan yang dilakukan oleh Houthi lebih luas, dengan menargetkan kapal-kapal yang memasuki zona mereka, membahayakan nyawa awak kapal dan muatan mereka.

William Wechsler dari Atlantic Council, sebuah institusi analisis kebijakan, menekankan bahwa AS dan sekutunya, seperti Inggris, mungkin harus menanggapi ancaman ini dengan tindakan tegas. “Dalam konteks perdagangan internasional, terdapat delapan jalur laut kritis, dan separuh dari jalur tersebut berada di Timur Tengah, yang juga sangat vital dalam distribusi pasokan energi global,” ujar Wechsler.

“Dengan mengancam salah satu titik vital ini, yaitu Selat Bab El Mandeb, Houthi telah bertindak dengan cara yang tidak dapat diterima,” lanjut Wechsler.

“Dia menambahkan bahwa pentingnya titik strategis ini tidak bisa diabaikan oleh siapa pun yang memahami pentingnya energi bagi kelangsungan hidup kita, atau oleh siapa pun yang peduli dengan pertumbuhan ekonomi global, menunjukkan perlunya perlindungan yang kuat atas jalur-jalur penting tersebut.”

Seberapa Kuat Pasukan Houthi

Kelompok Houthi telah membuktikan diri sebagai oposan yang kuat terhadap militer dari negara berdaulat seperti Arab Saudi.

Seiring berjalannya waktu, dengan bantuan Iran, Houthi telah berkembang dari sekedar kelompok pemberontak menjadi kekuatan tempur yang lebih terorganisir dengan akses ke alat-alat militer lebih modern, termasuk helikopter.

“Ada dua aspek dalam ketahanan: kemauan dan kapasitas. Tidak ada keraguan tentang keberadaan kemauan di pihak Houthi, tetapi banyak yang beranggapan bahwa mungkin untuk menghambat kapasitas mereka,” ujar Will Wechsler dari Atlantic Council.

Walaupun Houthi telah menunjukkan kemampuan untuk menghadapi kekuatan besar seperti Arab Saudi, menghadapi Amerika Serikat dan koalisi internasional adalah sebuah tantangan yang sangat berbeda.

Kapasitas gabungan, strategi, dan pengalaman dari Amerika Serikat dan sekutunya jelas melampaui apa yang dimiliki oleh Arab Saudi.

Pertanyaan yang kini muncul di kalangan analis adalah seberapa jauh Amerika Serikat bersedia pergi untuk menghentikan aktivitas Houthi.

“Kita memiliki sumber daya militer yang sangat besar; penting untuk menggunakan kekuatan tersebut dengan cermat,” menurut Steven A Cook, Peneliti Senior Eni Enrico Mattei di Council on Foreign Relations, dalam sebuah konferensi pers.

“Ini bukan tentang … melakukan intervensi militer di Yaman, mengganti rezim, ataupun hal-hal yang telah dilakukan AS di masa lalu,” tambah Cook.

Dia menyampaikan bahwa dari diskusi dengan beberapa pejabat Arab, pesannya adalah bahwa tindakan ringan saja tidak akan cukup untuk menghentikan Houthi.

“Mereka menekankan bahwa tindakan militer yang signifikan diperlukan, yang akan membuat sangat sulit, atau bahkan mustahil, bagi Houthi untuk terus mengganggu dan menyerang pengiriman barang melalui Teluk.”

Bagaimana Iran Terlibat Dalam Aksi Houthi di Laut Merah

Meskipun Iran dikenal memberikan dukungan senjata dan finansial kepada Houthi, kelompok ini tidak sepenuhnya beroperasi di bawah kendali Iran.

Ray Takeyh, seorang peneliti senior di Council on Foreign Relations, mengemukakan: “Mereka telah mengadopsi kebijakan yang bersifat anti-Amerika dan anti-Israel secara mandiri. Mereka tidak didorong ke posisi tersebut oleh Iran. Dengan kata lain, mereka bukanlah buatan Iran.

“Ini lebih merupakan kolaborasi antara pihak-pihak yang memiliki pandangan serupa… Houthi muncul sebagai kekuatan yang mengambil kesempatan untuk memberikan tekanan pada Arab Saudi.”

Dari perspektif Iran, Houthi menjadi aset karena mereka memberikan leverage terhadap Israel, melalui tekanan yang mereka dapatkan dari AS.

Menurut Takeyh, Iran berharap kekhawatiran internasional dan dari AS mengenai kemungkinan konflik yang meluas akan mendorong upaya-upaya untuk mempengaruhi kebijakan Israel.

“Premis dasar di sini adalah bahwa komunitas internasional, termasuk Amerika Serikat, memiliki kemampuan untuk memberikan pembatasan terhadap Israel. Israel adalah sebuah negara yang berdaulat dan menghadapi tantangan yang sangat kompleks. Ini adalah negara yang hidup dalam kondisi yang penuh dengan tekanan sejarah dan keamanan.”

 

Published in Berita Internasional

Comments are closed.