Skip to content →

Kim Jong Un Hancurkan Monumen Reunifikasi, Dan Menyebut Korsel Musuh Utama

journalofserviceclimatology.org – Pimpinan Korea Utara, Kim Jong Un, telah memerintahkan pembongkaran sebuah monumen yang sebelumnya menjadi simbol aspirasi rekonsiliasi dengan Korea Selatan. Kim telah menyatakan Korea Selatan sebagai “musuh utama” dan menyampaikan pandangan bahwa reunifikasi kedua Korea kini tampak tidak lagi mungkin.

Gambar satelit yang diambil di Pyongyang pada hari Selasa tanggal 23 Januari menunjukkan bahwa monumen tersebut – yang merupakan lengkungan simbolis dari harapan reunifikasi yang dibuka selama pertemuan puncak inter-Korea di tahun 2000 – telah dihilangkan, ini berdasarkan pemberitaan NK News, sebuah outlet berita yang fokus pada pemantauan Korea Utara.

Dua ahli terkemuka dalam urusan Korea mengutarakan opini mengejutkan yang mengindikasikan bahwa mereka percaya Kim Jong Un mungkin sedang bersiap untuk konflik dengan Korea Selatan.

“Kami percaya, mirip dengan langkah kakeknya di tahun 1950, Kim Jong Un telah mengambil keputusan strategis untuk pergi ke jalur perang,” menurut tulisan yang dibuat oleh Robert L Carlin, seorang analis CIA terdahulu, dan Siegfried S Hecker, seorang ilmuwan nuklir yang telah mengunjungi Korea Utara beberapa kali, dalam sebuah publikasi di website 38 North.

Komentar tersebut telah memicu perhatian di Washington dan Seoul, serta membuka diskusi di antara para pengamat tentang situasi di Semenanjung Korea. Namun, mayoritas analis tidak setuju dengan gagasan bahwa konflik militer di Semenanjung Korea sudah dekat.

“Merisikokan seluruh keberlanjutan rezim untuk sebuah konflik yang bisa sangat merusak bukanlah langkah yang akan diambil oleh Korea Utara dengan ringan. Sejarah mereka menunjukkan pendekatan yang sangat kalkulatif,” kata Christopher Green, seorang analis Korea dari Crisis Group yang berbasis di Belanda.

Green dan pakar lainnya mengakui bahwa Korea Utara seringkali melakukan provokasi untuk membawa negara-negara Barat kembali ke meja perundingan, dan juga terdapat faktor tekanan politik domestik.

Meski demikian, ada kesepakatan umum bahwa meningkatnya frustrasi Kim harus diperhatikan dan bahwa rezimnya menjadi semakin tak terduga dan berpotensi berbahaya.

Walaupun kebanyakan pakar menganggap perang sebagai sebuah kemungkinan yang masih jauh, masih ada kekhawatiran bahwa agresi berskala lebih kecil mungkin terjadi.

Apakah Kemungkinan Akan Perang Antar Korut dan Korsel

Para pengamat yang telah lama mengikuti perkembangan di Korea Utara tidak asing dengan retorika nuklir yang sering diucapkan oleh Kim Jong Un. Namun, beberapa analis menilai bahwa terdapat nuansa baru dalam pernyataan terkini yang keluar dari Pyongyang.

Hanya enam hari setelah Kim Jong Un menyatakan dalam pidato Tahun Baru bahwa semenanjung Korea dapat melihat pecahnya konflik setiap saat, militer Korea Utara melakukan serangan artileri yang menyeberangi perbatasan.

Lebih lanjut, Korea Utara telah mengumumkan uji coba rudal dengan bahan bakar padat yang baru dan pengembangan drone bawah air yang berpotensi dilengkapi senjata nuklir, sejak awal tahun ini.

Tindakan ini melanjutkan pola peluncuran rudal dan peningkatan kapasitas senjata yang telah berlangsung nyaris bulanan selama dua tahun terakhir, yang secara terbuka melanggar sanksi yang diberlakukan oleh PBB.

Namun, yang paling mengejutkan bagi banyak orang adalah pengumuman Kim Jong Un baru-baru ini yang secara eksplisit menolak tujuan reunifikasi yang sebelumnya dipegang.

Reunifikasi dengan Korea Selatan telah lama menjadi elemen penting, meskipun semakin diragukan dalam kenyataannya, dari ideologi Korea Utara sejak negara itu didirikan.

“Perubahan ini sangat signifikan. Ini mengubah salah satu prinsip dasar dari ideologi yang dianut oleh rezim,” menurut Peter Ward, seorang peneliti senior di Universitas Kookmin yang berlokasi di Seoul.

Dilihat sebagai langkah simbolis yang kuat, Kim Jong Un bersiap untuk secara literal menghapus warisan reunifikasi.

Di samping menghentikan komunikasi diplomatik dan siaran lintas perbatasan, dia juga telah menyatakan rencana untuk meruntuhkan Reunification Arch, sebuah monumen besar yang terdiri dari sembilan tingkat yang terletak di pinggiran ibu kota Pyongyang.

Monumen yang menampilkan lengkungan dengan dua figur perempuan yang mengenakan busana tradisional Korea dan bergandengan tangan ini, didirikan pada tahun 2001 sebagai simbolisasi dari upaya pendekatan yang dilakukan oleh pendahulu Kim Jong Un, yakni kakek dan ayahnya, terhadap reunifikasi dengan Korea Selatan.

Gambar yang diambil oleh Planet Labs dan dirilis pada hari Selasa (23/11) menunjukkan bahwa monumen tersebut tampaknya telah dihancurkan, namun belum ada pengumuman resmi yang membenarkan peristiwa tersebut.

Kim Il Sung, yang memimpin Korea Utara selama perang pada tahun 1950, juga dikenal sebagai tokoh yang memperkenalkan ide bahwa warga Korea Utara suatu saat akan bersatu kembali dengan kerabat mereka di selatan.

Namun, sikap cucunya saat ini tampaknya telah berubah, dengan mendefinisikan warga Korea Utara sebagai kelompok yang berbeda dari warga Korea Selatan – suatu langkah yang dapat diinterpretasikan sebagai upaya untuk menjustifikasi penggambaran Korea Selatan sebagai musuh yang sah dalam konteks militer.

Published in Berita Internasional

Comments are closed.