Skip to content →

Inilah Daftar Negara Yang Berhenti Beri Dana Ke Badan PBB Palestina

journalofserviceclimatology.org –

Sejumlah negara pemberi utama bagi Badan PBB yang menangani pengungsi Palestina, UNRWA, telah menyatakan penghentian sementara pendanaan mereka menyusul tuduhan dari Israel bahwa beberapa staf UNRWA terlibat dalam serangan oleh Hamas pada 7 Oktober. UNRWA telah memberhentikan beberapa staf terkait tuduhan tersebut dan berjanji untuk melakukan investigasi yang mendalam, meskipun detail tuduhan tersebut belum dijelaskan secara rinci.

Israel juga telah berkomitmen untuk mengakhiri operasi badan tersebut di Gaza setelah konflik.

Berikut adalah rangkuman dari pernyataan negara-negara yang telah menangguhkan pendanaan karena tuduhan tersebut, yang dilaporkan oleh AFP pada hari Minggu (28/01/2024):

  • Australia: Menteri Luar Negeri Penny Wong menyatakan bahwa meskipun UNRWA melakukan “pekerjaan yang sangat penting dan menyelamatkan nyawa,” Australia akan “sementara menunda penyaluran dana yang baru-baru ini.”
  • Kanada: Menteri Pembangunan Internasional Ahmed Hussen mengumumkan bahwa Kanada “akan menangguhkan sementara pendanaan tambahan kepada UNRWA selama dilakukan penyelidikan menyeluruh atas tuduhan-tuduhan tersebut.”
  • Finlandia: Memiliki perjanjian empat tahun untuk memberikan lima juta euro setiap tahun kepada UNRWA, telah menangguhkan pembayaran mereka dan menyerukan “penyelidikan yang independen dan menyeluruh.”
  • Jerman: Mengumumkan penangguhan pendanaan pada hari Sabtu, menyatakan bahwa Jerman akan “untuk sementara menahan persetujuan untuk sumber daya tambahan,” sampai tuduhan itu diselesaikan.
  • Italia: Menteri Luar Negeri Antonio Tajani mengatakan bahwa Italia juga akan menghentikan pendanaan.
  • Swis: Kontribusi tahunan sekitar 20 juta franc Swiss diberikan kepada UNRWA, dan dinyatakan tidak akan ada keputusan mengenai pembayaran tahun 2024 sampai tuduhan tersebut diklarifikasi.
  • Belanda: Menteri Perdagangan Luar Negeri dan Kerjasama Pembangunan Geoffrey van Leeuwen mengumumkan pembekuan pendanaan sementara penyelidikan sedang berlangsung.
  • Inggris: Pemerintah Inggris mengaku “terkejut dengan tuduhan” yang disampaikan oleh Israel dan akan “menghentikan sementara pendanaan di masa depan” selagi Kementerian Luar Negeri meninjau klaim tersebut.
  • Amerika Serikat: Departemen Luar Negeri menangguhkan pembayaran dan menyambut baik pengumuman PBB mengenai penyelidikan atas tuduhan tersebut.

UNRWA, melalui Kepala UNRWA Philippe Lazzarini, telah berjanji akan bertanggung jawab, termasuk penuntutan pidana, bagi setiap staf agensi yang terbukti terlibat dalam “aktivitas teror”. Sekjen PBB Antonio Guterres telah berkomitmen untuk melakukan “peninjauan yang mendesak dan independen terhadap UNRWA,” menurut juru bicara Stephane Dujarric.

Published in Uncategorized

Comments are closed.