https://journalofserviceclimatology.org/Israel Rilis Rekaman Yang Menunjukan Terowongan Bawah Tanah Diduga Milik Pemimpin Hamas Yahya Sinwar

journalofserviceclimatology.org – Kantor Koordinasi Israel untuk Operasi di Palestina (COGAT) telah mempublikasikan sebuah video yang pura-pura menunjukkan apa yang mereka sebut sebagai “terowongan mewah” yang digunakan oleh Yahya Sinwar, pemimpin Hamas di Gaza, sebagai tempat persembunyian bersama keluarganya. Menurut COGAT, terowongan ini dilengkapi dengan persediaan makanan dan barang-barang bantuan yang seharusnya diperuntukkan bagi penduduk sipil, serta senjata dan jumlah uang tunai yang besar. Diklaim bahwa Sinwar hidup dalam kondisi yang nyaman di bawah tanah, tanpa memperhatikan kondisi sulit yang dihadapi penduduk Gaza di permukaan.

Al Jazeera melaporkan bahwa COGAT telah menggambarkan situasi terowongan ini di platform mereka dengan X. Selanjutnya, juru bicara militer Israel, Daniel Hagari, mengonfirmasi bahwa pasukan Israel telah menemukan lokasi di mana Sinwar diduga tinggal, dan menemukan bahwa kondisinya baik, dilengkapi dengan fasilitas makanan, sanitasi, dan brankas yang berisi kekayaan pribadi.

Israel menuduh Sinwar sebagai otak di belakang serangan yang dilancarkan oleh Hamas terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, menjadikannya target penting dalam konflik di Gaza. Dalam konferensi pers, juru bicara Pasukan Pertahanan Israel (IDF) Daniel Hagari menyampaikan bahwa rekaman CCTV, yang diklaim merekam Sinwar pada tanggal 10 Oktober, telah diperoleh oleh IDF.

Meski IDF menegaskan keaslian video dan keberhasilan mereka dalam “memburu” Sinwar, mereka tidak memberikan bukti tambahan untuk mendukung klaim tersebut. Hagari menyatakan bahwa upaya untuk menangkap Sinwar, hidup atau mati, akan terus berlangsung, meski tidak ada verifikasi independen yang mengkonfirmasi identitas individu dalam video atau waktu perekaman video tersebut.

Yahya Sinwar, pemimpin Hamas di Gaza, telah ditetapkan oleh militer Israel sebagai target pencarian utama, dengan militer menyatakan Sinwar sebagai ‘target yang sudah ditandai untuk ditangkap’ dan memberikannya julukan dalam profil militer sebagai ‘Eksekutor dari Khan Younis.’ Hal ini bermula dari tudingan bahwa Sinwar memiliki peran penting dalam perencanaan serangan pada tanggal 7 Oktober. Pada bulan Desember, pasukan IDF telah mengepung kediaman Sinwar namun gagal menemukannya dan menyatakan bahwa dia diduga bersembunyi di sebuah lokasi bawah tanah. Seorang penasihat dari Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu kemudian menyampaikan bahwa penangkapan Sinwar hanyalah soal waktu. Walaupun ada serangan yang terus-menerus di Khan Younis, tempat asal Sinwar, dia tetap berhasil menghindari penangkapan.

Pada tanggal 6 Februari, IDF menginformasikan bahwa mereka masih terus mencari Sinwar dan juga pemimpin kelompok militan lainnya di Gaza. Brigadir Jenderal Dan Goldfuss, komandan Divisi 98 IDF, menyatakan kepercayaannya bahwa pasukannya akan berhasil menangkap mereka, meskipun dia tidak memberikan konfirmasi tentang keberadaan Sinwar di Gaza saat itu.

IDF juga telah mengeluarkan rekaman video yang mereka klaim menampilkan bagian dari terowongan Hamas di mana mereka percaya Sinwar bersembunyi. Dalam rekaman tersebut, seorang tentara dengan wajah yang disamarkan menyebutkan bahwa lokasi tersebut adalah ‘sarang utama’ Sinwar dan mengklaim bahwa pemimpin Hamas tersebut baru saja berada di sana. Video itu memperlihatkan fasilitas seperti kamar mandi, dapur, dan kamar tidur, dengan tentara tersebut menyatakan bahwa mereka juga menemukan jumlah uang yang signifikan, termasuk ‘jutaan syikal dan dolar’. Tentara itu mengklaim bahwa Sinwar dan orang-orangnya telah melarikan diri dari lokasi tersebut saat mendeteksi kedekatan IDF, mengetahui bahwa penangkapan mereka sudah dekat.

Yahya Sinwar, yang memiliki sejarah panjang dalam kelompok Hamas, telah memainkan peran kunci dalam pengembangan sayap militernya dan, sebagai pemimpin, telah membina relasi strategis dengan negara-negara Arab di kawasan tersebut. Dikenal atas kegiatan politik dan kepemimpinannya, Sinwar terpilih menjadi bagian dari Politbiro Hamas, lembaga pengambil keputusan tertinggi kelompok tersebut, di tahun 2017, dan menjabat sebagai pemimpin cabang politik di Gaza. Penelitian yang dilakukan oleh Dewan Hubungan Luar Negeri Eropa (ECFR) mengindikasikan bahwa kemudian Sinwar naik menjadi pemimpin de facto dari Politbiro. Dia telah masuk dalam daftar teroris global oleh Amerika Serikat sejak 2015, dan baru-baru ini, Inggris dan Perancis juga telah memberlakukan sanksi kepadanya.

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) telah mengintensifkan serangan mereka di wilayah tengah dan selatan Gaza dalam beberapa minggu terakhir, termasuk di Khan Younis, suatu daerah yang IDF telah sebelumnya gencar mendesak warga sipil untuk mengungsi di awal konflik, sementara serangan utama difokuskan ke wilayah utara Gaza. Khan Younis dianggap sebagai wilayah kunci Hamas oleh militer Israel, dan dituduh sebagai lokasi dari jaringan terowongan di bawah struktur sipil yang digunakan untuk merencanakan serangan 7 Oktober. Hamas membantah tuduhan mengenai penggunaan fasilitas sipil seperti rumah sakit untuk kegiatan militernya, dan klaim tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen oleh sumber seperti CNN.

Israel memulai operasi militer di Gaza menyusul serangan Hamas pada 7 Oktober, yang mengakibatkan lebih dari 1.200 korban jiwa dan lebih dari 240 orang yang disandera. Netanyahu menyatakan operasi militer tersebut diperlukan untuk “mengeliminasi kemampuan militer Hamas.” Dampak dari aksi militer Israel terhadap wilayah Gaza telah mengakibatkan penghancuran lingkungan, penurunan akses ke sumber daya penting, dan meningkatnya kerawanan pangan bagi sekitar 2,2 juta penduduk Palestina, yang juga menghadapi risiko serius dehidrasi dan penyakit. Berdasarkan data dari Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB, serangan Israel telah menyebabkan setidaknya 28.340 kematian dan 67.984 luka-luka, dengan sekitar 1,7 juta orang terpaksa meninggalkan rumah mereka.