https://journalofserviceclimatology.org/Korban Tewas di Gaza Hampir Mencapai 30 Ribu Orang Dan Israel Tetap Lanjutkan Serangan

journalofserviceclimatology.org – Kementerian Kesehatan yang beroperasi di bawah administrasi Hamas di Gaza telah melaporkan per tanggal 24 Februari, jumlah korban jiwa yang meninggal akibat serangan Israel mencapai 29.606 orang. Dalam laporan yang dirilis oleh AFP, dikonfirmasi bahwa angka kematian ini termasuk 92 orang yang meninggal dalam rentang waktu 24 jam terakhir.

Dalam konflik yang telah berlangsung sejak 7 Oktober, tercatat 69.737 orang mengalami luka-luka.

Meskipun ada upaya untuk mencapai gencatan senjata, Israel belum menghentikan serangan mereka di Gaza hingga 24 Februari malam waktu setempat, dengan serangan terbaru dilaporkan telah menelan korban.

Pasukan Israel dinyatakan telah melakukan serangan lebih dari 70 kali terhadap permukiman sipil di berbagai lokasi di Gaza, termasuk Deir al-Balah, Khan Yunis, dan Rafah, dalam periode 24 jam yang lalu.

Menurut kementerian tersebut, terdapat paling tidak 92 korban jiwa dari serangan tersebut.

Militer Israel telah menyatakan mereka meningkatkan intensitas operasi mereka di wilayah barat Khan Yunis, menggunakan berbagai metode termasuk tank, tembakan dari jarak dekat, dan serangan udara.

Militer Israel menyebutkan telah melakukan penggerebekan terhadap kediaman seorang pejabat intelijen senior militer dan meruntuhkan sebuah terowongan sebagai bagian dari operasi tersebut.

Sementara itu, Hamas, yang telah mengendalikan Gaza sejak 2007, melaporkan bahwa pertempuran masih berlangsung di distrik Zeitun di utara Gaza.

Di arena diplomasi, kepala Mossad, David Barnea, diketahui terlibat dalam diskusi di Paris yang bertujuan untuk mengatasi jalan buntu dalam negosiasi gencatan senjata.

Ia berusaha mencapai kesepakatan terkait pemulangan tawanan yang dipercaya masih ditahan oleh Hamas.

Amerika Serikat, Mesir, dan Qatar telah aktif terlibat dalam upaya perundingan sebelumnya yang berusaha mengamankan gencatan senjata dan pertukaran tawanan.

AS, yang merupakan sekutu utama Israel, telah menentang beberapa langkah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu yang berhubungan dengan perang di Gaza, termasuk rencana aneksasi total wilayah tersebut.

Di tengah situasi yang tegang ini, terdapat kekhawatiran yang meningkat terkait dengan krisis pangan yang dihadapi oleh warga sipil di Gaza. UNRWA, badan utama PBB yang memberikan bantuan kepada Palestina, menyatakan bahwa penduduk Gaza menghadapi risiko yang sangat besar sementara dunia menyaksikan.

Protes pun terjadi di dekat kamp pengungsi Jabalia di mana warga mengekspresikan kemarahan mereka, dengan seorang anak terlihat memegang poster yang menyatakan bahwa mereka tidak hanya terancam oleh serangan udara, tetapi juga oleh kelaparan.

Kementerian Kesehatan Gaza juga melaporkan kematian seorang bayi dua bulan bernama Mahmud Fatuh, yang diduga karena kekurangan gizi.

Save the Children, sebuah organisasi amal, memperingatkan bahwa risiko kelaparan akan meningkat jika pemerintah Israel terus mencegah masuknya bantuan ke Gaza, serta menghambat akses ke air bersih, layanan kesehatan, dan kebutuhan dasar lainnya.