https://journalofserviceclimatology.org/Rusia Ungkap Pasukan NATO Nyamar Sebagai Tentara Bayaran di Perang Ukraina

journalofserviceclimatology.org – Kolonel Jenderal Sergey Rudskoy, yang menjabat sebagai wakil kepala Staf Umum Rusia, telah menyampaikan tuduhan bahwa pasukan NATO terlibat dalam konflik di Ukraina dengan berpura-pura menjadi tentara bayaran. Pernyataan ini muncul tidak lama setelah pasukan Rusia berhasil menguasai kota penting di Donbass, yaitu Avdeevka, yang menurut Rudskoy, telah menjadi titik dari mana serangan terhadap warga sipil Rusia sering dilancarkan atas instruksi dari Kiev dengan persetujuan tidak langsung dari negara-negara Barat, sebagaimana dikutip oleh surat kabar Krasnaya Zvezda.

Rudskoy mengklaim bahwa dukungan yang diberikan oleh Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya kepada Ukraina tidak hanya meliputi persenjataan, tetapi juga layanan komunikasi dan intelijen. Dia menyatakan bahwa beberapa peralatan militer yang canggih yang disediakan tersebut membutuhkan keberadaan personel Barat yang terlatih untuk mengoperasikannya di medan perang. Ia juga menuduh bahwa pasukan NATO telah turut serta dalam berbagai operasi militer, mengendalikan sistem pertahanan udara dan sistem peluncuran roket, serta bergabung dalam unit-unit tempur.

Lebih lanjut, Rudskoy menyebut bahwa pada pertengahan Januari, Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan telah menargetkan dan membunuh lebih dari 60 pejuang asing, banyak di antaranya berbicara bahasa Prancis. Pemerintah Prancis, meskipun membantah kehadiran personel militernya di Ukraina, mengakui bahwa ada warga negara Prancis yang berpartisipasi dalam konflik sebagai relawan. Pemerintah Prancis juga menyatakan bahwa, sebagai negara demokrasi, mereka tidak memiliki kapasitas untuk melarang warga negaranya yang memilih untuk berperang secara sukarela.

Dari perspektif Rusia, diperkirakan terdapat lebih dari 5.900 tentara bayaran asing yang telah kehilangan nyawa mereka di Ukraina sejak konflik dimulai pada bulan Februari 2022. Kementerian Pertahanan Rusia juga mengklaim bahwa Angkatan Darat Ukraina telah mengalami kerugian signifikan dengan korban jiwa mencapai hampir 160.000 selama serangan balasan di tahun sebelumnya, meskipun klaim ini tidak dapat diverifikasi secara independen dan bisa dibesar-besarkan.

Rudskoy menekankan bahwa, setelah mengambil alih Avdeevka, posisi pasukan Rusia di garis kontak telah diperkuat dan mengatakan bahwa Angkatan Darat Rusia telah mempelajari dan menerapkan taktik perang yang baru dalam konflik tersebut.