Skip to content →

Tekanan Politik ke Presiden Joe Biden Makin Kuat, Akankah As Menyerang Iran?

journalofserviceclimatology.org – Tiga tentara Amerika dibunuh dan sejumlah lainnya terluka pada tanggal 28 Januari 2024, dalam sebuah serangan oleh milisi yang didukung Iran, yang meningkatkan tekanan pada Presiden Joe Biden untuk melakukan tindakan langsung terhadap Iran. Namun, ada kekhawatiran bahwa tindakan semacam itu bisa memicu konflik yang lebih besar. Presiden Biden memiliki berbagai opsi tanggapan, mulai dari menargetkan kekuatan Iran di lokasi-lokasi luar negeri hingga serangan langsung di dalam wilayah Iran, atau bahkan memilih tindakan balasan yang lebih terukur terhadap milisi yang bertanggung jawab.

Pasukan Amerika di kawasan Timur Tengah mengalami lebih dari 150 serangan oleh kelompok yang didukung Iran di Irak, Suriah, Yordania, dan di perairan lepas pantai Yaman sejak konflik Israel-Hamas pada bulan Oktober. Namun, serangan terakhir yang terjadi pada hari Minggu di pos terpencil yang dikenal sebagai Menara 22, di dekat perbatasan timur laut Yordania dengan Suriah, merupakan salah satu dari sedikit yang menyebabkan kematian tentara Amerika atau cedera serius.

Situasi ini memberikan Biden kesempatan politik untuk melakukan aksi balasan Amerika yang akan merugikan kelompok yang didukung Iran tanpa memicu konfrontasi langsung dengan Iran. Presiden Biden menyatakan bahwa Amerika Serikat akan bereaksi, namun tidak memberikan detail lebih jauh.

Anggota Partai Republik telah menyerang Biden, menuduhnya membiarkan pasukan Amerika menjadi target yang mudah dan menunggu saat dimana drone atau misil akan berhasil melewati sistem pertahanan militer. Mereka mengklaim momen itu telah tiba pada hari Minggu, saat drone melakukan serangan di dekat barak pangkalan militer di pagi hari. Sebagai respon, Senator AS dari Partai Republik, Tom Cotton, bersama dengan Mike Rogers, yang memimpin komite pengawasan militer di DPR, menyerukan tindakan keras terhadap Iran.

“Kita telah meninggalkan pasukan kita terbuka untuk serangan,” kata Cotton, yang menambahkan bahwa “satu-satunya cara untuk merespons serangan ini adalah dengan serangan militer yang kuat terhadap pasukan teroris Iran, baik di dalam maupun di luar Iran.” Mike Rogers juga mendesak Presiden Biden untuk mengambil tindakan keras terhadap Iran, mengatakan, “Sudah waktunya bagi Presiden Biden untuk secara tegas menuntut pertanggungjawaban atas serangan-serangan yang dilakukan oleh rezim Iran dan proksi mereka.”

Mantan Presiden Donald Trump, yang menantang Biden dalam pemilihan presiden yang akan datang, mengkritik serangan tersebut sebagai “hasil dari kebijakan penyerahan dan kelemahan Biden.” Pemerintahan Biden telah menegaskan komitmennya untuk melindungi keamanan pasukan AS di seluruh dunia. Namun, kritik juga muncul dari dalam partai Demokrat sendiri mengenai pendekatan Biden terhadap konflik Israel-Hamas di Gaza.

“Yang kita saksikan saat ini adalah situasi yang semakin tidak teratasi dan berkembang menjadi konflik regional. Akibatnya, AS dan pasukannya menghadapi risiko,” ujar anggota Kongres Demokrat Barbara Lee, yang menyerukan gencatan senjata di Gaza. Sebaliknya, anggota Kongres Demokrat Seth Moulton, yang empat kali bertugas di Irak sebagai Marinir, merespons seruan konflik dari Partai Republik dengan mengatakan, “Pencegahan adalah hal yang sulit; konflik adalah hal yang lebih buruk.”

“Bagi mereka yang menganjurkan perang terhadap Iran, Anda hanya membantu musuh—dan saya ingin melihat Anda mengirim anak-anak Anda ke dalam pertempuran,” kata Moulton. “Kita perlu mengambil tindakan yang efektif dan strategis, sesuai dengan hukum dan waktu yang kita tentukan sendiri.”

Pakar keamanan memperingatkan bahwa serangan apa pun terhadap pasukan Iran di wilayah mereka bisa memprovokasi Teheran untuk melakukan balasan keras, memperparah situasi dan berpotensi menyeret AS ke dalam konflik besar di Timur Tengah. Jonathan Lord, direktur program keamanan Timur Tengah di Center for a New American Security, menekankan bahwa serangan langsung di Iran akan mempertaruhkan kestabilan rezim di Teheran.

“Serangan yang terang-terangan merupakan eskalasi yang signifikan bagi Iran,” menurut Lord.

Charles Lister dari Middle East Institute yang berbasis di Washington, DC, mengemukakan bahwa tanggapan yang memungkinkan dapat melibatkan tindakan terhadap sasaran penting atau tokoh-tokoh penting dari kelompok militan yang didukung oleh Iran di Irak atau Suriah. “Kejadian pagi ini merupakan eskalasi yang signifikan dibandingkan dengan apa yang telah kami lihat dari kelompok-kelompok proksi ini beberapa bulan terakhir… namun, meskipun ada dorongan untuk melakukan serangan ke dalam wilayah Iran, saya tidak berpikir bahwa administrasi ini akan menggigit umpan tersebut,” ujar Lister.

Seorang pejabat pertahanan Amerika yang memilih untuk tidak disebutkan namanya menyatakan bahwa efek yang mungkin terjadi terhadap Iran pada tingkat kedua dan ketiga tidaklah jelas. “Kecuali Amerika Serikat siap untuk konfrontasi total, menyerang Iran tampaknya tidak memiliki tujuan yang jelas,” kata pejabat tersebut.

Lord dan para ahli lainnya mengakui bahwa Israel telah menyerang target Iran di Suriah untuk waktu yang lama tanpa memprovokasi Iran secara langsung, termasuk serangan terhadap empat pejabat dari Korps Garda Revolusi Iran di Damaskus pada tanggal 20 Januari. AS sendiri telah melakukan serangan terhadap sasaran yang terkait dengan Iran di luar negeri dalam beberapa bulan terakhir. Pada bulan November, militer AS menyatakan telah menyerang fasilitas yang digunakan oleh kelompok yang didukung Iran dan juga oleh Korps Garda Revolusi Iran.

Lister mencatat bahwa AS telah menargetkan warga negara Iran di luar negeri sebelumnya, seperti dalam kasus serangan terhadap Jenderal Iran Qassem Soleimani pada tahun 2020, yang menghasilkan reaksi terbatas. “Jadi, sampai batas tertentu, ada pola yang menunjukkan bahwa dengan tindakan yang cukup tegas dan signifikan, Amerika Serikat dapat menetapkan preseden bahwa Iran akan menghindari eskalasi lebih lanjut,” tambah Lister.

Published in Berita Berita Internasional

Comments are closed.