Skip to content →

Israel Siap Invasi Lebanon Besar-Besaran, Begini Tanggapan Hizbullah

journalofserviceclimatology.org – Menurut laporan yang disiarkan oleh LBCI Lebanon pada hari Sabtu, terdapat indikasi bahwa Israel mungkin sedang merencanakan operasi militer skala besar melawan Hizbullah di Lebanon. Laporan ini muncul di tengah pertukaran roket dan mortir antara Hizbullah dan Israel selama pertempuran yang sedang berkecamuk antara Israel dan Hamas di Jalur Gaza, yang telah memprovokasi serangan-serangan balasan dari pasukan Israel.

Berdasarkan informasi yang disampaikan oleh LBCI, sumber intelijen yang tidak disebutkan namanya dari negara Arab telah memberitahukan Hizbullah tentang potensi rencana invasi Israel. Tujuan dari invasi tersebut, menurut laporan tersebut, adalah untuk mendorong Hizbullah mematuhi ketetapan dari Resolusi Dewan Keamanan PBB nomor 1701, yang dicetuskan sebagai hasil dari konflik Israel-Lebanon pada tahun 2006.

Resolusi tersebut membantu dalam pembentukan zona demiliterisasi di sepanjang perbatasan antara Israel dan Lebanon. Ketegangan meningkat belakangan ini, terutama setelah Israel melakukan serangan yang menyebabkan kematian Saleh al-Arouri, wakil pemimpin Hamas, di Beirut. Mohammad Raad, pemimpin blok parlemen Hizbullah di Lebanon, mengeluarkan peringatan terhadap Israel untuk tidak melancarkan serangan. Pada sebuah acara Hizbullah, Raad menegaskan bahwa pertahanan Lebanon merupakan prioritas tertinggi dan bahwa Hizbullah tidak akan ragu untuk terlibat dalam konflik jika diperlukan. Ia mengatakan bahwa hingga saat ini, Israel baru merasakan sebagian dari kekuatan Hizbullah. “Jika konflik penuh terjadi, maka Israel akan menghadapi konsekuensi yang lebih besar,” seperti yang dikutip oleh Jerusalem Post pada hari Minggu, 28 Januari 2024.

Media di Israel telah menyatakan skeptisisme terhadap laporan tentang persiapan invasi skala besar ke Lebanon, menandainya sebagai tidak akurat. Laporan tersebut muncul pada saat yang sama dengan peningkatan serangan roket di wilayah utara Israel. Sebelumnya, setelah sirene peringatan roket diaktifkan di komunitas Shlomi, sebuah misil anti-tank ditembakkan ke wilayah utara negara itu, yang mendarat di zona terbuka. Beruntung, tidak ada laporan tentang korban atau kerusakan sebagai akibat dari insiden tersebut.

Sirene peringatan juga berbunyi di beberapa pemukiman lain termasuk Dafna, Gosher, Ajjar, Kibbutz Dan, She’ar Yashuv, dan Shnir, sebagai tindakan pencegahan terhadap potensi infiltrasi oleh pasukan lawan. Selanjutnya, terdapat laporan bahwa empat anggota milisi Hizbullah tewas dalam serangan Israel terhadap kota Beit Leaf di Lebanon selatan pada malam Jumat. Diikuti dengan serangkaian peringatan sirene roket yang terdengar di bagian utara Israel pada malam Sabtu, alarm tersebut terdengar di komunitas Arab al-Aramshe, Adamit, Zrait, dan Shumra.

“Jet tempur IDF telah menargetkan dua struktur operasional yang digunakan oleh Hizbullah di desa Beit Leaf dan sebuah bangunan militer di desa Deir Ams di selatan Lebanon,” menurut keterangan dari Pasukan Pertahanan Israel (IDF). Dalam minggu yang sama, Kepala Staf IDF Letnan Jenderal Herzi Halevi mengindikasikan bahwa kemungkinan konfrontasi dengan Lebanon sekarang lebih tinggi dibandingkan masa lalu, dan IDF telah meningkatkan kesiapan mereka untuk tanggapan terhadap serangan yang mungkin terjadi.

Di sisi lain, Menteri Luar Negeri Lebanon Abdallah Bou Habib menekankan bahwa campur tangan dari negara-negara lain dalam konflik Israel-Hamas adalah hal yang tidak dapat diterima.

Menteri Luar Negeri Lebanon Abdallah Bou Habib memberikan pernyataan tegas mengenai potensi konflik, menggarisbawahi bahwa konfrontasi militer dengan Lebanon tidak akan mudah bagi Israel. Dia menekankan bahwa konflik tersebut tidak akan berjalan sederhana atau tanpa komplikasi untuk Israel.

Dalam konteks yang sama, anggota parlemen Lebanon dari blok politik Hizbullah, Hassan Ezzedine, memberikan peringatan serupa. Dia menyatakan bahwa militan dari kelompoknya akan memberikan respons yang kuat terhadap agresi apa pun, dengan tekad untuk melakukan balasan yang lebih intensif dan menghantam musuh dengan kekuatan ganda.

Published in Berita Berita Internasional

Comments are closed.