https://journalofserviceclimatology.org/Militer AS Tercanggih di Dunia Tapi Tidak Siap Hadapi Perang Dengan Senjata Murahan

journalofserviceclimatology.org – Militer Amerika Serikat (AS) dikenal memiliki kekuatan tempur yang sangat kuat dan teknologi yang canggih. Akan tetapi, perubahan taktik dalam perang modern telah mendorong para strategis militer AS untuk mempertimbangkan kembali pendekatan mereka terhadap teknologi yang murah tetapi mematikan, yang telah terbukti efektif di seluruh dunia. Brett Velicovich, seorang ahli drone dan mantan anggota intelijen dan operasi khusus Angkatan Darat AS, menyoroti dampak dari penggunaan drone yang ekonomis dalam peperangan, seperti yang terlihat dalam konflik di Ukraina. Di sana, drone yang terjangkau dan mudah didapat telah digunakan dengan sukses melawan kendaraan lapis baja, kapal, dan pangkalan milik Rusia, menunjukkan nilai mereka dalam peperangan asimetris.

Velicovich mencontohkan sebuah kejadian di mana drone yang relatif murah, yang biayanya hanya setara dengan biaya jet ski, berhasil menghancurkan kapal perang utama Rusia di Laut Hitam. Hal ini menandakan tren yang lebih luas di mana militer yang sangat maju secara teknologi, termasuk Rusia dan AS, harus menghadapi realitas teknologi hemat biaya di medan perang. Sebagai contoh, kapal USS Gravely harus menggunakan sistem pertahanan jarak dekat untuk menghadapi rudal anti-kapal yang diluncurkan oleh militan Houthi di Yaman, sebagaimana dilaporkan oleh National Interest. Rudal tersebut mendekati kapal hanya dalam jarak satu mil sebelum dihadang oleh CIWS, senjata Gatling yang dipandu radar dan dirancang sebagai pertahanan terakhir bagi kapal perang Amerika. Sebagai tanggapan atas ancaman tersebut, AS melakukan serangan defensif terhadap target-target Houthi di Yaman.

CENTCOM (Komando Pusat AS) mengidentifikasi berbagai ancaman maritim dan udara tak berawak di wilayah Yaman yang dikuasai Houthi, yang dianggap membahayakan kapal-kapal Angkatan Laut AS dan kapal dagang. Kapal Angkatan Laut AS dilengkapi dengan sistem senjata dan pertahanan yang dirancang untuk menetralkan ancaman dari jarak jauh, meskipun amunisi tersebut terbatas dan mahal untuk diproduksi dan dibeli. Biaya per unit untuk keluarga Rudal Standar (SM) Angkatan Laut, misalnya, bervariasi dalam harga, dengan pencegat rudal balistik SM-3 yang mencapai biaya $36 juta per peluru.

Angkatan Darat AS, menghadapi tantangan serupa di darat, telah menyadari pentingnya memperoleh kapabilitas anti-drone lebih banyak. Departemen Pertahanan, dengan suara Wakil Menteri Pertahanan untuk Akuisisi dan Keberlanjutan William LaPlante, telah menyebut situasi ini sebagai “krisis”. Angkatan Darat telah mempercepat pengadaan pertahanan anti-drone, seperti Raytheon Coyote 2C, menggunakan otoritas akuisisi cepat untuk menyediakan perlindungan esensial bagi pasukan secara global.

Velicovich menekankan bahwa penyebarluasan teknologi drone berarti bahwa masalah ini tidak akan berkurang dalam waktu dekat. Drone yang terjangkau dan mudah diakses telah mendemokratisasi penggunaannya, sebuah pergeseran dari masa lalu ketika hanya aktor negara dengan sumber daya besar yang mampu memiliki dan memahami teknologi drone. Brent Sadler, seorang peneliti senior di Heritage Foundation, setuju dengan penilaian Velicovich, mencatat bahwa meskipun ancaman teknologi rendah terhadap militer AS bukanlah hal baru, kombinasi teknologi murah dengan amunisi berteknologi tinggi memerlukan AS untuk lebih siap menghadapi perubahan lanskap peperangan.

Sadler menyarankan agar Angkatan Laut AS fokus pada pengembangan rudal hipersonik dan biaya rendah untuk tetap berada di depan kemajuan yang dibuat oleh pesaing seperti China dan Rusia. Dia menganjurkan penggunaan drone yang dapat melakukan serangan berkelompok dan membanjiri sensor pembela untuk memfasilitasi serangan yang berhasil atau mengganggu pertahanan cukup sehingga memungkinkan senjata kelas atas mencapai targetnya.

Kesimpulannya, Velicovich berpendapat bahwa AS perlu memahami lebih dalam tentang peperangan global dan beradaptasi dengan taktik baru yang efektif yang ditunjukkan oleh pasukan yang tampak lebih lemah. Dia memprediksi bahwa masa depan peperangan akan sangat bergantung pada AI, drone di berbagai medan, dan teknologi hemat biaya—komponen yang harus diintegrasikan ke dalam industri pertahanan, bergerak melampaui ketergantungan semata pada jet tempur bernilai miliaran dolar.

 

Pemerintah AS, pada hari Jumat, mengumumkan langkah tambahan dengan menyasar Zvezda, pembuat kapal dari Rusia, yang dianggap penting dalam konstruksi kapal tanker LNG yang direncanakan untuk mendukung ekspor dari proyek Arktik.

Sanksi juga diterapkan pada perusahaan SPG Transportasi Laut Arktik Modern Perseroan Terbatas, yang memiliki koneksi dengan proyek LNG tersebut.

Sanksi-sanksi sebelumnya telah memaksa Novatek, produsen LNG terkemuka Rusia, dan partner internasionalnya seperti TotalEnergies untuk mengumumkan force majeure terhadap beberapa klien mereka, menunjukkan beratnya dampak sanksi ini.

Di samping itu, AS juga menangani entitas yang terlibat dalam pengembangan kompleks LNG di pelabuhan Ust-Luga di Laut Baltik.

Lebih lanjut, AS menargetkan entitas dari China, Turki, Uni Emirat Arab, dan Kazakhstan yang diduga membantu Rusia menghindari sanksi Barat. Ini termasuk perusahaan-perusahaan yang diduga mengirimkan barang-barang teknologi dan mikroelektronik yang penting bagi Rusia.

Departemen Keuangan AS menunjuk perusahaan-perusahaan yang berbasis di China karena mengirimkan komponen yang dibutuhkan oleh Rusia.
Departemen Luar Negeri AS juga menyertakan perusahaan-perusahaan dari China, serta perusahaan-perusahaan dari UEA dan Republik Kyrgyzstan yang terlibat dalam penyediaan komponen penting bagi Rusia.
Akhirnya, sanksi baru juga diperkenalkan terhadap entitas militer Iran, dengan menargetkan MODAFL, yang merupakan bagian dari upaya yang lebih luas untuk menangkal aktivitas Rusia.